What to Focus on Third Trimester

Oke gue mulai nulis lagi. Setelah sempet terhambat karena lahiran yang lumayan drama dan post-labor yang juga pasti bakal gue share nanti disini, akhirnya punya WAKTU dan ENERGI untuk nulis lagi.

Meski banyak banget yang mau gua share terutama tentang kehidupan setelah melahirkan, gue akan coba tetep stay on lane dengan urut nulis tentang third trimester dulu.

What to focus on third trimester

Kenapa gue bikin artikel ini judulnya demikian? Karena gue pengen share, pengalaman gue yang pada third trimester banting setir geser fokus.

Geser fokus?

Iya, gue gak lagi mikirin hamil, tapi gue mikirin menyusui.

Gue pun mendapat masukan ini dari beberapa orang, diantaranya temennya suami gue – Atep, dan sahabat gue sendiri – Diva. Dua-duanya bilang, saat trimester tiga jangan lupa siapin menyusui, supaya pas lahir ga ada namanya drama ASI ga keluar.

Lucky me, dokter obgyn gue pun berpikiran sama. Tanpa gue tanya atau minta, dia ngeganti vitamin kehamilan gue dengan vitamin menyusui saat masuk trimester 3.

Gue pun masuk trimester 3 mulai konsumsi berbagai asupan untuk support laktasi, kayak susu almond, susu soya, biskuit-biskuit ASI booster. Dengan catatan, gue konsumsi dengan terbatas, misalnya sehari segelas susu, dan 1 keping biskuit aja.

Masuk usia kehamilan 36 minggu dimana janin udah tergolong “aman” untuk dilahirkan (kenapa aman tanda kutip, karena hanya sebatas kesempatannya untuk hidup kalau lahir usia kehamilan segini udah lebih besar), gue baru mulai konsumsi daun katuk dan lain-lain.

Puncaknya di usia 38 minggu pas kehamilan gue memang sudah aterm atau cukup bulan, gue ngetes make breastpump. Aksi ini (wkkwwk AKSI banget cem demonstrasi mahasiswa) gue lakukan selain untuk ngetes breastpumpnya nyala dan cocok atau engga (maklum, lungsuran) sekaligus untuk mancing ASI gue keluar apa engga dan memancing kontraksi di usia kehamilan yang cukup bulan ini.

Begitu gue pompa dan keluar setitik cairan dari puting, langsung gue stop. Gue emang gak berniat beneran mompa sampe ASI ngucur-ngucur keluar, asal udah ada tanda ASI keluar aja. Kenapa? Karena produksi ASI kan memicu kontraksi, waswas juga aja kalo tau-tau kontraksi hebat hahaha padahal mah gapapa juga orang udah boleh lahir anaknya.

Kenapa mikirin ASI penting di trimester 3

Kenapa? Karena ini waktu terakhir lo bisa nyiapin produksinya sebelum nanti hari H dia udah dibutuhkan. Memang sebenarnya bayi baru lahir bisa bertahan hingga 2 hari sebelum mendapat asupan dari luar (dalam hal ini ASI), tapi untuk mengurangi kemungkinan terjadinya drama ASI ga langsung keluar ya kan.

Usaha gue selama trimester 3 itu membuahkan hasil, begitu lahir ASI gue langsung deres keluar sampe tumpah-tumpah. Alhamdulillah hingga hari artikel ini ditulis, gue gapernah bermasalah sama yang namanya ASI seret atau kurang (masalahnya yang laen tapi HE HE HE).

Akhir kata, banyak orang di trimester 3 lebih fokus di menyiapkan proses lahiran nanti – nyiapin mental nyiapin fisik nyiapin DUIT, yang mana emang penting juga. Tapi disini gue cuma mau ngingetin, bahwa nyiapin proses menyusui nanti juga jangan sampe lupa karena percayalah, breastfeeding process is a whole another level of……. gitulah. I will surely talk about it in another post karena gue sangat ingin juga share perjalanan menyusui gue.

Gitu dulu, see you on another post!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *