Tamu Hamilku: Polip Serviks

Ini blog jadi isinya hamiiiiiiilll mulu hahaha maklum, ya lagi hamil dan kebetulan punya berbagai hal untuk dishare.

DISCLAIMER: tulisan ini dipublish terlambat, saat gue udah trimester 3.

Jumpa lagi bersama saya, G1P0A0 UK 15 minggu. Kali ini mau cerita tentang kisah menegangkan, saat kehamilan gue dan si bayi kupat kedatangan tamu: polip serviks.

Kisah polipqu

Cerita dimulai 2016 lalu saat menjelang gue mau nikah. Entah kenapa menjelang nikah, gue haid gak kelar-kelar, meski ga selalu darahnya banyak (kadang cuma flek atau spot aja). Waktu itu gue gak periksa ke obgyn karena sebagai dokter gue tau, kalau gue belum nikah, dokter ga akan eksplorasi melalui vagina.

Setelah nikah pun (sorry banget agak TMI), saat berhubungan intim seringkali gue berdarah, meskipun ga sakit. Akhirnya balik bulan madu gue dan Iki pun periksa langsung ke obgyn di RS Bunda Menteng – nama dokternya gue lupa huhu sorry. Yang gue inget dokternya cewek berkerudung masih muda, pintar tapi cuek, cocoklah sama mental state gue waktu itu HE HE.

Waktu diperiksa, ternyata ada polip di mulut rahim (serviks) gue. Berukuran kurang lebih 1×1 cm, rapuh dan mudah berdarah.

“Ini harus diekstirpasi”, kata obgynnya. Diekstirpasi tu maksudnya diangkat, cuma dicabut aja pakai klem gitu kok bukan operasi yang gimana-gimana.

Obgyn gue yang cuek cuek tajem ini terus nawarin,

“Kalo ibu berani, saya angkat sekarang gak usah pakai bius. Kalau pakai bius mahal, sayang.. Bisa 3-4 juta sendiri. Tapi itu kalau ibu berani.”

Gue? Gue cuma modal percaya aja sama dokternya. Dalam pikiran gue, kalo ini dokter berani nawarin gausah dibius, berarti dia yakin kalo prosedurnya ga sesakit itu. Bius cuma biar pasien ga rewel dan panik. Gue? Gue calm as f*ck waktu itu. Suami gue aja yang agak panik dan menganjurkan udahlah bius aja deh daripada kamu sakit.

“Ya udah dok, ekstirpasi sekarang aja”, kata gue. Yang pucat pasi suami gue. Tapi akhirnya kita jalanin prosedurnya and everything went just fine. Bahkan gue sempet gaktau kalo itu polip udah selesai diambil. Kontrol berikutnya hasil PA keluar, alhamdulillah ga ada ciri keganasan.

Polip yang sekarang

Beda polip dulu, beda polip sekarang. Sekarang bedanya, gue hamil.

Kisah 2018 ini diawali dari gue yang flek saat hari H lebaran. Awalnya, dan pas kontrol dokter juga setuju, kita kira ini karena kecapekan. Gue dapet penguat kehamilan etc (suntik bokong dan yang diminum). Tapi berikutnya, gue nemuin lagi kayak clot pas gue lagi pipis, pas diperiksa saat kontrol akhirnya obgyn gue lakuin observasi dari bawah alias vagina, untuk liat kondisi dalemnya.

“Bu ini ada jaringan keluar dari mulut rahim, bisa polip bisa jaringan janinnya.. Kita USG dulu ya mana tau keguguran”

Lagi-lagi muka suami gue pucat pasi. Bukan, bukan karena waspada keguguran (ya pastinya itu juga lah) tapi lebih karena dia bayangin kalo gue bener keguguran dan harus dikuret, udah sedih pake sakit, menurut dia.

Setelah di USG, alhamdulillah si Kupit ga kenapa kenapa (YOU STAY STRONG THERE, KID!) dan ternyata emang polip. Obgyn gue langsung rencanain ekstirpasi keesokan harinya supaya hari itu bisa suntik penguat dulu, supaya si Kupit kuat menghadapi kenyataan ini HE HE.

Pas dibilang mau ekstirpasi, obgyn gue langsung nyuruh gue puasa untuk rencana bius. Gue sontak langsung bilang bisa gak kalo gak usah dibius.

Demi dah, bukannya sotoy ya ibu-ibu. Gue cuma berusaha banget aja meminimalisir obat yang masuk ke raga ini selama hamil. Apalagi obat bius, yang lagi-lagi menurut gue cuma biar gue ga panik dan rewel aja selama tindakan. Soal rasa sakit niscaya gue cukup badak untuk bisa shut down sense gua yang itu.

Setelah terkaget kaget obgyn dan perawatnya, akhirnya gua di-acc untuk tindakan ga pake bius. Cuma gue emang jaga-jaga tetep puasa supaya kalo genting, obat bius tetep bisa masuk.

Pas tiba hari H mau ekstirpasi, lagi lagi perawat di ruang VKOK pada kaget karena lho ibu ini ga dibius?? Akibat bangun subuh demi minum terakhir sebelum puasa, gue emang rada-rada ngantuk jadi gue manfaatin lah si ngantuk ini biar gue jadi siwer pas mau tindakan – ga konsen-konsen amat.

Tindakan dimulai, gue langsung shut down dan bengong-bengong bloon, pokoknya drawing my attention to anything other than the business down there. Selama ekstirpasi berlangsung, perawat-perawatnya bener-bener in awe karena gue bangun tapi diem aja, “ibunya kalem banget! Padahal ga dibius yaa ga sakit yaa??”

Tindakan selesai, all I can say is – lamaan prep nya lah daripada nyabut polipnya. Nyabutnya asli cuma kaya dicubit, pas prepnya malah yang diubek-ubek sana sini kaya penggusuran rumah gelandangan.

The rest is history, gue dapet berbagai macam obat, yang diminum dan supositoria (dimasukin lewat vagina) dan disuruh bedrest aktivitas terbatas 2 hari. Oh, sempet di USG atas juga setelah tindakan, alhamdulillah si Kupit all healthy and fine. YOU GO KID!

Akhirnya, pesan moralnya adalah you can achieve anything asal yakin. Waktu mau tindakan gue pun gaktau bakal sakit atau engga, tapi gue yakin dulu aja kalo itu gak bakal sakit. Fake it til you make it.

Oiya, gue akan share biaya supaya artikel ini lebih berfaedah:

Ekstripasi polip serviks di RSIA Asih Panglima Polim 2018

Estimasi normal: 7-8 juta

Gue, tanpa bius: 3.9 juta (kaching!)

Udah sama obat-obatan semua, tindakan, dan dapet makan siang plus malem di kamar VK tanpa nginep.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *