Setengah Jalan Trimester 1

Bener ya, apa-apa tuh beda kalo gak ngalamin sendiri.

Hai sobat jelata ku, jumpa lagi di pregnancy update asal-asalan karya gue. Gue memutuskan untuk nulis tentang topik ini, dengan harapan tulisan gue bisa relatable dan gak memberi kias kias palsu mengenai kehamilan yang indah dan cantik seperti yang banyak dicitrakan orang-orang.

Gue nulis ini di usia kehamilan masuk 10 minggu, ato 2 bulan lebih dikit (FYI, artikel ini dipost saat gue udah trimester 3). Gue ngetik di handphone sambil rebahan madep kiri, ngemut permen Fisherman’s Friend rasa honey & lemon. Kenapa pake gue kasih tau? Karena ada kepentingannya dong.

Wamil, eh, hamil trimester 1

Sejak gue pertama tau gue hamil hingga hari gue nulis ini, masih belum banyak orang yang gue kasihtau alias gue belum go-public dengan kehamilan gue. Cuma beberapa orang yang tau, itu juga karena kemaslahatan umat.

Tentang kehamilan gue sendiri, alhamdulillah terakhir gue kontrol katanya sih sehat. Berhubung gue hamil saat masuk bulan puasa, gue sering menyebut doi sebagai “bayi kupat” atau “kupat kupit” dalam menyambut hari Lebaran.

Gue kontrol baru 2x, segera setelah hasil testpack positif (si Kupat belum keliatan pas USG, masih kosong gitu “sleeping bag” nya) dan 2 minggu setelahnya, hari pertama gue dan Iki jumpa si Kupat. Setelah jawdrop liat ada Kupat di dalem perut dan dia berdetak pipupipupipupipup gitu, tiba saatnya bincang-bincang sama dokter SpOG gue.

Oh btw, gue kontrol di RSIA Asih yang di Panglima Polim itu, sama dr. Benny Johan, Sp.OG. Lebih lanjut mengenai perjalanan pemilihan dokter dan rumah sakit, gue bahas lain waktu ya.

Saat diskusi mengenai rencana perang selama hamil sama dr. Benny, satu yang dia tekenin ke gue.

Gue. Gakboleh. Gendut.

FYI, modal hamil gue itu 68 kg. Gausah kaget, gue emang berat meski kadang gue juga bingung ini berat dimana, berat di dosa dan masa lalu mungkin. Sebelum nikah pun berat gue emang udah kepala 6, jadi berat 68 ya gue santai-santai aja, eh ternyata buat dr. Benny itu big deal.

“Nanti Mom (dia panggil pasien-pasiennya dengan sebutan Mom) pas lahiran 100 kilo loh!!! Ini sebulan maksimal naiknya 2 kg ya!”

Pas itu, gue belum ada mual-mual di usia kehamilan menjelang 7 minggu. Di kontrol pertama dia suruh gue jangan makan nasi dan makan putih telor paling engga sehari 2, sama ikan. Gue yang sotoy iya iya aja.

Hari-hari berikutnya, negara api menyerang. Tepat sehari setelah kontrol, kebetulan gue masuk kantor dan sok bawa bekal berisi sesuai input: nasi merah, lauk tahu, ikan, dan putih telor semua di kuah kuning.

MOJA A A A A A A Y

Enek gila mamen pokemon rumput. Salahnya lagi, abis itu pas gue mulai masuk “mual enek ga karuan” days, gue makin trauma sama keberadaan ikan, telor, dan tahu di depan mata.

Gini ya, dulu sebelum nikah gue selalu menganggap cerita-cerita pasangan yang berantem hebat sebelum hari H nikah itu mitos dan lebay, toh gue cuek gamungkin lah kejadian di gue. Ternyata aq salah mbaku.

Same thing, karena gue terbiasa jadi pemakan segala dan laperan anaknya, gue beranggapan ya paling ntar kalo hamil gue cuma jadi tambah rakus dan omnomnomnivora. Eeeeh ternyata lorong waktu salah sasaran.

Gue yang gapernah punya problem dengan makanan, sebau dan sejelek apa tampangnya, BINGUNG LAH BERADA DALAM KONDISI SEPERTI INIHH.

Liat dan cium bau ikan goreng pengen marah. Telor apalagi. Tambah kakak ipar gue lagi demen-demennya masak segala sajian jengkol, mantap.

Kontrol kedua, gue muncul dengan lunglai, dan dengan berat turun 2 kg jadi 66 kg. Saat itu demenan gue yaudah cuma tempe, ato makanan apalah yang ga bau. Sekalinya gue semangat makan itu pake ikan asin dan sambal bawang asem gitu.

Gue setengah “dikatain” sama dokter gue, katanya masa anak gue mau jadi anak tempeeee, makan ikan dong! Duh mbaku, kalo bisa juga gue mau makan. Gimana sih posisi gue tu laper all the time, tapi juga gak bisa makan all the time. So sad.

Akhirnya dokter gue kasih vitamin tambahan untuk komponen protein diluar vitamin-vitamin yang lain, karena gue makannya gak becus. Bener deh, gue berusaha se-selo mungkin supaya si Kupat ga terpapar stress selama dia di sleeping bag situ, jadi gue suka ga ambil pusing dan makan apa aja yang lagi bisa masuk.

Oh dan yang bingung kenapa ga minum susu hamil aja, jawabannya adalah karena gue gendut. Dokter Benny ga anjurin gue minum susu hamil karena bikin gendut, even vitamin Blackmores Pregnancy yang dielu-elukan banyak bumil di berbagai forum aja dia ga anjurin gue minum (karena gua specifically tanya) karena itu vitamin bikin gendut.

Nasipqu.

Kembali ke stressing about food. Lazimnya ya hamil tu kan gaboleh makan fast food, micin, permen-permen, jajanan-jajanan gaje, dan lain-lain. Cuma daripada ga makan, yaudalah.

Gue makan cilok. Gue makan McD (often). Gue makan JetZ paprika. Gue makan Chitato. Gue minum milo bergelas-gelas. Gue bahkan sempet makan indomie, meski jarang banget dan air kuahnya gue ganti.

Gue juga gak ngidam, jadi apapun yang bisa masuk ya gue makan.

Itu dulu sih updatenya, kapan-kapan gue tulis lagi.

((Gak bermakna banget artikel ini ya…))

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *