Rant: Gue Udah Pernah Ngelahirin!

Salam sejatera bagi kita semua..

Bagi Anda yang jomblo.

Bagi Anda yang diselingkuhi.

Bagi Anda yang pernah hampir dibegal.

Dan bagi Anda yang masih suka mencampuri urusan orang lain.

YA. ANDAAAHHHHHH!!!

Ehem.

Gini ya langsung aja, judulnya juga udah Rant. Meski udah lama berlalu, kejadian dan perasaan ini masih FRESH rasanya buat gue. Kaya baru kemaren sisterku. Siap-siap hati Anda teriris, tangan mengepal, hasrat membunuh menguat.

The day I gave birth

SKIIIPPP PROSES KUPIT LAHIR KE DUNIA. Tadinya gue pikir cerita itu akan seru, dan mungkin akan gue ceritain. Tapi yang akan gua ceritain kali ini, mungkin jauh lebih penting.

Cut to gue keluar dari kamar operasi. Ya, anak gue lahir dengan cara operasi sectio cesaria setelah 24 jam induksi ga ada perkembangan apa-apa. Keluar dari kamar operasi, dan gue masih berada di ruang observasi.

Waktu itu, suami gue ga ada, nyokap gue ga ada, mertua gue ga ada. Mereka semua lagi sibuk, jadi gue disitu ditemenin sama birth photographer gue, mba Rara namanya dari Matamanda. Tiba-tiba, seorang penyihir jahat masuk ke ruangan gue.

Penyihir jahat ini berwujud ibu-ibu separuh baya. Keluarga gue? BUKAN. Dia adalah seorang… Sebut aja asisten, dari keluarga gue (gausah gue sebut yang mana, bukan itu intinya). Inget ya, dia bukan keluarga gue, bos gue, temen gue, atau siapapun. Gue cuma pernah ketemu dia beberapa kali, berbincang pun itungan jari sebelah tangan.

Ujug-ujug, penyihir jahat berkedok wanita ini ngomong ke gue, sambil senyum ramah.

“Nanti kalo anak kedua, lahirannya normal yaa. Jadi kalau ditanya, udah punya anak? Udaaah.. Udah pernah melahirkan? Udaah! Soalnya kalau operasi kan bukan melahirkan!”

Apakah wanita ini dajjal yang harus aku perangi? Belom tau diri, penyihir buka mulut lagi. Kali ini nanya ke fotografer gue.

“Mbak, mbak udah punya anak? Lahirannya normal?”

Kebetulan, Mba Rara memang sudah punya anak, dia pun mengiyakan lahirannya dulu normal, dengan wajah shock. Penyihir melanjutkan aksinya.

“Tuuh kan bener ya Mbak! Kalo Mbaknya ditanya kan jawabnya enak, udah punya anak? Udah.. Udah pernah melahirkan? Udaah! Ini kan kalo Astrid ditanya, udah punya anak? Udah.. Udah pernah melahirkan? BELOOOMMM hihihihi”

DEMIII GUE GA BOONG TU ORANG PAKE KETAWA.

Gini ya temen-temen. Abis operasi SC perlu diketahui 1×24 jam kita gaboleh gerak sama sekali, not even lifting the head. Kalo itu posisi gue sehat walafiat, gua tonjok tu orang gapake nanya, ga sekali, sampe rompal semua giginya kalo perlu.

Kenapa? Karena orang kaya gini ga pantes diajak ngomong, pantesnya dinuklir kalo bisa. Biar ga sempet beranakpinak jadi banyak.

Setelah itu penyihir pergi, Mba Rara dengan shock nanya ke gue, “mbak, itu tadi siapa.. Kok ngomongnya gitu banget??? Aku sampe kaget!”

Kalem Mba, gue juga gatau itu tadi makhluk apa. Manusia apa bukan. Setan apa demit.

Begitu Iki dateng, gue kalap langsung curhat. Gue bilang not in a million years gua mau liat muka tu orang lagi, let alone ngomong ama tu orang. Gue bilang gue gamau liat mukanya lagi. Gue gak peduli dia siapa, lebih tua dari gue apa gimana, gue berhak untuk ngecut orang toxic kaya dia dari hidup gue, WAKANDA FOREVA. Iki cuma bisa iya-iya aja karena dia tau kalo gue udah gasuka sama orang, ya gue anggep mati, gabisa diapa-apain.

Moral of the story

Buat kalian yang pernah ada di posisi gue, tenang aja. These kind of people don’t matter. You did your best as parents. Mau normal mau SC mau vakum, mau karena kondisi medis, karena takut, atau karena apapun – you are still the best parents for your babies.

Buat kalian yang pernah jadi penyihir jahat, BERTOBATLAH. Lo gak tau kan kapan bakal mati? Emangnya mau, tau-tau mati abis nyakitin hati ibu yang baru melahirkan kaya gitu? Terus nanti masuk Rahasia Ilahi? Percuma rajin ibadah kalo hubungan horizontal sesama manusianya jeblok.

Yha anyway. Balik lagi ke pepatah lama; if you don’t have anything good to say, JUST SHUT YOUR HELLHOLE UP.

Luv u all, bye :*

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *