Perjalanan Benerin Kulit

DISCLAIMER: postingan ini panjang. Kenapa? Karena ngerawat kulit itu susah.

Bagi seorang wanita, kulit wajah itu krusial. Gue gamau judgmental sih, sebenernya buat SEMUA ORANG, kulit wajah tentunya krusial. Cuma mungkin, untuk wanita lebih rempes aja ngurusinnya.

Dulu, gue anak yang tomboy (apa tomboi sih, nulisnya gimana aku kok jadi gaktau..) dan kurang peduli sama penampilan, apalagi kulit wajah. Gue nggak pernah yang namanya pake produk perawatan kulit sampe kuliah, not even moisturizers or sunscreens, cuma cuci muka pake sabun aja yang beli di minimarket atau drugstore.

Gue (dulu) tidak termasuk anak yang jerawatan. Ya paling cuma satu dua, sekali dua kali aja.. Itu juga ga diapa-apain hilang sendiri tanpa bekas. Pokoknya kulit gua ga ada maintenancenya sama sekali deh, selain karena malas, gue juga merasa gak butuh karena waktu itu kulit gue gak problematic sama sekali.

Wait

Setelah gue inget, problem gue dulu satu-satunya adalah kulit gue gampang BANGET kebakar matahari, dan muka gue banyak freckles akibat gapernah pake sunblock. Nyokap gue pernah ngide, di awal gue kuliah, untuk ngajak gue laser. Laser ini bertujuan untuk ngilangin freckles di muka gue karena emang udah agak mencuri perhatian karena banyak dan gelap.

Freckles, sekarang jadi jaman. Tapi gue gak separah ini kok.

Nyokap gua waktu itu ngajak gue laser di RSCM Kencana. Dokternya wajibin gue pake beberapa salep dan krim dulu selama beberapa minggu, gue lupa persisnya apa tapi isinya agen eksfoliator yang jelas. Setelah itu baru gua dateng untuk dilaser disana.

Freckles gua berkurang, setelah masa penyembuhan dan korengnya ngeletek pastinya. Tapi ya karena gua tetep gapernah pake sunscreen, ya muncul lagi sekarang. Tapi mengingat problem kulit gue yang sekarang, rasanya mendingan punya freckles kemana-mana (karena sekarang jadi tren juga, ga habis pikir) daripada bermasalah kulit yang lain.

Kembali ke perjalanan tadi. Ketidakpedulian gue berubah, semenjak negara api menyerang, alias gue punya pacar waktu kuliah yang gak sekota sama gue. Waktu itu gue ada janji ngapelin dia ke kota tempat dia kuliah, yang mana tiba-tiba H-3 gitu muncul jerawat satu di muka dan gede. Pengen all cute and f*ck, gue nanya sama salah satu temen kuliah gue, enaknya diapain nih, yang ternyata dia rupanya rajin perawatan di salah satu klinik kecantikan. Dia pun menyarankan gue konsul kesana.

ingin cantik tapi bagaimana

Since then, gue keterusan menjalani perawatan di klinik itu (even setelah gue putus sama mantan gue itu, umur hubungan gue dengan klinik kecantikan lebih lama dari umur gue pacaran) sampe beberapa bulan lamanya. Kulit gue jadi putih (karena sunblocknya ada white castnya), gak jerawatan, tapi juga merah dan kering. Dibiarin keliatan banget kaya mbak-mbak abis mandi sore, tapi dimake-upin juga jelek, ga nempel, pokoknya serba salah.

Akhirnya gue berhenti pergi ke sana. Ditambah dengan gaya hidup gue yang waktu itu masih agak ugal-ugalan, gue jadi banyak jerawat, dan parahnya lagi bekasnya susah hilang. Kata dokter kulit, bekas warna merah itu lebih susah hilangnya daripada bekas yang warna cokelat. Dan kulit gue? Merah semua kayak arak-arakan massa PDI-P.

Kemudian gue ngantor sebagai manajerial di sebuah rumah sakit pemerintah. Karena pacar gue saat itu (sekarang udah jadi suami, alhamdulillah) punya masalah kulit juga, gua berinisiatif ngajak dia untuk periksa ke poli kulit di rumah sakit tempat gue kerja. Disana gue sama dia dapet obat resep yang bisa dibeli di mana aja. Again, kulit gue emang jadi bebas jerawat tapi ya jadi kering kusam dan.. kaya arak-arakan partai, MERAH.

tanpa bermaksud mendukung pihak tertentu

Kondisi ini berlangsung sampai akhirnya hari H gua nikah, untung make-up artisnya jagoan, yaitu mba ini dan ini. Muka gua yang kering kerontang berhasil disulap jadi gak kering kerontang dan kaya abis mandi.

Setelah menikah, karena gak tahan akhirnya gue berhenti pakai regimen dari poli kulit di RS tempat gua kerja (lagian gua juga gak pernah kontrol, antri, males). Kembalilah muka gue jadi jerawatan lagi.

Waktu itu, gue inisiatif alias sotoy sendiri nyari tau tentang skincare korea. Emang dasarnya niat cuma setengah-setengah, gua ga bener-bener nyari tau hal-hal yang justru krusial, seperti jenis kulit gue yang aslinya tuh sebenernya gimana, filosofi skincare korea tu kayak gimana, ada apa aja stepnya, apa yang cocok buat gue, EVEN BELINYA DIMANA. Berujung gue cuma nanya-nanya sekedarnya sama temen gue yang emang skincare addict dan bahkan punya platform sendiri untuk ngebahas tentang itu, disini dan disini.

Pengen tau hasilnya gimana? GAK BERHASIL.

Ini salah gue, bukan salah skincarenya.

Setelah gak berhasil dengan skincare korea (waktu itu), akhirnya nyokap gua yang frustasi ngajak gue ke klinik kecantikan (lagi) milik temannya. Gue dapet obat antibiotik minum dan berbagai krim; pelembab dan sunscreen pagi, krim malam dan salep jerawat. Dokter kulitnya juga melarang gua minum susu, mandi atau cuci muka pake air anget/panas, dan menjadwalkan gua untuk berbagai tindakan kayak chemical peeling dan mikrodermabrasi

What can I say, it worked. Jerawat gua hilang dan tidak kembali. Masalahnya cuma satu, sama seperti dulu. Kulit gue jadi overly shiny, kering, dan yang paling ganggu adalah KUSAM.

Gua gakbisa pergi keluar bare-faced, karena muka gue yang aslinya udah pucet ini tambah pucet, kayak gak ada aura kehidupan gitu. Jadinya, gue harus pake make-up kemana-mana, minimal tipis. Plus meski jerawat hilang, bekasnya innalillahi. Ini adalah poin dimana gue gak mampu dandan sendiri saat mau pergi kondangan karena gue merasa gak kompeten untuk gimana caranya make-up yang menutupi si bekas jerawat ini. Warna kulit gue pun jadi gak rata, kayak belang-belang gitu.

the struggle was real

Frustasi lagi (dan keabisan duit), gue mencoba belajar lagi skincare korea, kali ini in the right way. Gue nontonin video youtube berbagai skincare guru korea, gue mencari yang kira-kira jenis kulit nya sama kayak jenis kulit gue. Setelah mencari kemana-mana, akhirnya gue menemukan sesembak Liah Yoo yang gue curigai memiliki jenis kulit yang sama dengan gue.

Belajar dari kesalahan gue dulu yang ngeborong apapun produk yang katanya bagus, kali ini gue bener-bener perhatiin tiap produk fungsinya buat apa dan kandungannya apa aja. Gua memulai dengan beli sample dan produk shared in jar (#sobatmisqin) supaya gak mubazir kalo ternyata ga cocok. Kalo ada produk yang gak cocok, gua teliti bener-bener apa bahan yang kira-kira bikin reaksi di kulit gue dan gua hindarin beli produk laen yang mengandung bahan itu.

Gak seperti sebelumnya, kali ini gua sangat hati-hati membangun regimen skincare gua. Gua beli satu-satu, setelah jelas cocok baru gua beli produk lainnya. Gua mulai dengan kategori cleanser, terus gua mulai masukin pelembab, sunscreen, sampe serum. Inget, gak semua yang dibilang paling bagus itu cocok buat kita. 10 step korean skincare routine? GAK BERHASIL DI GUE. Gue malah udah berhasil hanya dengan 3-4 step aja setiap harinya.

Buying skincare is investing money for the long term.

Masa coba-coba cari yang cocok ini gak enak buat kantong, LETS GET REAL. Hidup rakyat jelata kayak gue gak seindah hidup beautyvlogger atau beautyblogger di luar sana yang sering dapet PR box cuma-cuma. Gue beruntung, suami gue sangat pengertian dan justru encourage gue untuk bener-bener cari produk yang cocok sampe dapet (kemungkinan besar karena dia capek denger gue ngeluh dan bilang “aku pengen cantik” HE HE). Tapi begitu udah dapet, dan gue bisa berkomitmen sama regimen yang gua susun sendiri itu, hasilnya mulai keliatan.

before after

my skin deserves a second chance

Mungkin hasilnya terlihat ga seberapa, tapi percayalah kalo mental gua udah terkoyak-koyak hidup dengan kulit yang yang di sebelah kiri itu. Sekarang wajah gue terlihat kayak manusia waras, bisa keluar tanpa make-up dan jalan di make-up alley department store tanpa ditawarin produk penghilang bekas jerawat melulu.

Itu aja sih perjalanan benerin kulit gue. Sekarang gue masih dengan regimen yang sama, yang mungkin akan gue bagi di postingan mengenai skincare lainnya next time. Buat kalian yang kulitnya problematic, jangan jiper liat beautyguru yang emang kulitnya bagus semua itu (kecuali yang enggak HE HE). Kulit orang ga ada yang sama. Kalo gue gak cocok sama krim dokter, belom tentu lo gak cocok juga. Kalo gue gak cocok sama 10 step korean routine itu, belom tentu lo gabisa benefit dari regimen tersebut.

Jangan patah arang, cantik itu hak semua wanita, sehat itu hak semua orang. Cuma ketahuilah kalo perjalanannya belum tentu mulus, sama kayak kisah orang berusaha turun berat badan atau cerita-cerita lainnya.

Trims sudah membaca!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *