Olahraga Dikala Hamil: Senam dan Jalan Pagi

Aku kembali~ Melanjutkan topik tentang aktivitas olahraga yang gue lakukan selama hamil ini, menyambung tulisan mengenai yoga yang bisa dibaca disini.

Kali ini, harusnya bisa muat dua subtopik sekaligus, karena ga banyak yang kayanya akan gue ceritain. Oke langsung aja rasah kakehan cangkem (gak usah kebanyakan bacot).

Senam Hamil

Ada berbagai informasi tentang senam hamil. Gue sendiri mendapat anjuran untuk senam hamil langsung dari dokter gue, dianjurkan mulai setelah usia 30 minggu (dia bilang sebelum itu jangan). Tapi kayaknya pendapat ini bisa berbeda, untuk kalian yang lagi hamil juga bisa cek lagi sama dokter masing-masing ya – siapa tau ada kondisi tertentu yang bikin harus lebih mundur atau malah bisa mulai lebih dini.

Kebetulan, di RSIA Asih tempat gue kontrol rutin emang mengadakan senam hamil, dan lumayan femes juga kalo gue baca-baca reviewnya di blog ibu-ibu lainnya. Setelah mencapai usia kehamilan yang diperbolehkan, gue pun langsung mencoba untuk ikutan kelas senamnya. Kenapa gue gak nyoba di tempat lain, ya ngapain juga gitu secara di RS tempat gue biasa kontrol juga ada.. sekalian kenalan sama bidan-bidannya juga ya kan.

Senam hamil di RSIA Asih dipandu oleh bidan, yang tentunya gak usah dipertanyakan lah ya aman atau engga secara diadakannya di rumah sakit dan diampu sama tenaga medis. Gerakan-gerakan yang dilakukan cukup sederhana dan gak terlalu berat.

Bedanya senam hamil ini sama yoga, kalo yoga gerakannya cenderung diminta untuk mempertahankan suatu pose/postur, kalo di senam hamil ini lebih banyak gerakan yang repetitif. Keduanya sama-sama bermanfaat untuk stretching dan meluweskan sekaligus memperkuat otot-otot yang nanti akan banyak berperan pada saat proses melahirkan, terutama melahirkan normal.

Gue akui, senam hamil ini emang ga sefancy dan ga se-glamorous yoga hamil ya. Cuma secara fungsi dan manfaat sebelas-duabelas lah. Kalo punya budget lebih boleh jalani dua-duanya sekaligus, misalnya dalam seminggu 1 hari yoga dan 1 hari senam. Tapi kalo budget terbatas, bisa pilih salah satu aja juga menurut gue gak masalah.

Kelebihan senam hamil ini dibanding yoga, khususnya di RSIA Asih, adalah saat usia kehamilan udah diatas 36 minggu lo akan diajarin gimana cara mengejan dan mengatur napas untuk persiapan melahirkan. Di yoga juga diajarin sih cara mengatur napas, tapi gak diajarin cara mengejan yang bener-bener boleh praktekin mengejan di tempat. Kalo di RSIA Asih ini, lo dipandu untuk NYOBA langsung mengejan.

TAPI, ada tapinya.

Latihan mengejan ini hanya boleh dilakukan dengan 2 syarat:

  1. Usia kehamilan udah diatas 36 minggu
  2. Cuma boleh dilakukan saat sesi senam di rumah sakit, GAKBOLEH dicoba sendiri di rumah

Kenapa? Karena tentunya mengejan sebelum waktunya dan atau tanpa pengawasan bisa berbahaya karena bisa memicu stres pada bayi dan juga kontraksi. Kalo kontraksi di atas 36 minggu kan udah termasuk aman.. Tapi kalo belum aterm dan tanpa pengawasan pula, bisa memicu stres pada bayi yang berujung pada hal yang engga-engga lainnya gitu.

Senam hamil di RSIA Asih dilakukan di sebuah ruangan yang namanya PEC atau Parents Education Clinic. Ruangannya berbentuk studio dengan dinding yang dilapisi cermin, tersedia matras-matras ukuran perseorangan lengkap dengan bantal, dan dilengkapi dengan AC yang dingin-dingin enyoy. Ruangan ini selain dipakai untuk senam juga dipakai untuk layanan lain, seperti tindik bayi, cukur bayi, dan lain-lain.

Senam dimulai dengan pemanasan sederhana seperti puter pergelangan kaki, dilanjutkan dengan gerakan inti, dan diakhiri dengan bobo-bobo diiringi musik mendayu (sampe satu sesi gue pernah senam dan ibu-ibu sebelah gue bobo beneran ampe ngorok… Duh nyaman ya bu?). Terus, yang sangat gue happy dengan senam di RSIA Asih adalah.. Sesi ditutup dengan hidangan segelas susu hamil panas yang lezaaaaaat hiks. Sebenernya mungkin biasa aja tapi cuma disinilah gue bisa minum susu hamil, karena sebenernya dokter gue gakbolehin gue minum susu hamil demi menjaga kenaikan berat badan HE HE HE.

Pada akhirnya, gue memutuskan untuk cuma senam aja dan gak rutin yoga (paling occasional aja) karena benefit yang kurang lebih sama tapi harga yang lebih murah (dan lebih sepi juga kalo senam nya weekdays, I like). Tapi intinya, regimen yang manapun sesuaiin sama kebutuhan dan kemampuan aja buibu, gausah belagak fancy tau-tau duit buat lahiran kurang HE HE HE.

Senam Hamil RSIA Asih

Lokasi: RSIA Asih, Panglima Polim

Harga: 75.000 / kelas

Jadwal: Rabu 8.00-9.30, Kamis 15.00-14.30, Sabtu 8.00-9.30 dan 10.00-11.30

Daftar: langsung dateng aja dan bilang mau senam hamil di administrasi depan langsung bayar ke kasir (gak perlu booking in advance). Tapi kalo sabtu lumayan rame jadi mungkin harus dateng sejam sebelum.

Acit approved!

Sebagai informasi tambahan, gue sempet ngobrol juga sama temen gue yang nyoba senam hamil di RS lain, yaitu RS Bunda Depok. Disana dengan harga 35.000 lo udah senam dan pulang bawa berbagai macam gembolan, kadang dapet KFC lah, HokBen, bahkan bingkisan sabun sampo bayi (kalo di Asih kan cuma dapet susu hamil minum di tempat). Jadi silakan kalo mau ngetes-ngetes di tempat lain juga yaa.

Jalan Pagi

Yang terakhir pada topik ini, adalah jalan pagi. Olahraga ini bisa dilakukan mulai dari usia kehamilan sedini mungkin ya, cuma gue aja yang penyakit – baru mulainya pas udah trimester ketiga HE HE HE.

Ga banyak yang perlu gua jelasin tentang olahraga ini lah ya, other than olahraga ini murah (gratis, sebenernya – cuma butuh pakaian dan alas kaki lahh masa nyeker dan telanjang), bisa dilakuin dimana aja. Kenapa gak kapan aja, ya karena namanya jalan PAGI. Kalo sore namanya jadi jalan SORE. Gitu ya..

Benefit yang gue dapet? Selain jadi kena sinar matahari setelah berabad-abad jadi vampir, gue jadi sering main ke rumah tetangga gue (dan biasanya dapet sarapan gratis), terus jadi nemu banyak rumah di jual di sekitaran rumah gue (tapi ga ada duit juga mau beli), dan masih banyak lagi. Yang jelas, I feel good about myself karena berhasil menggerakkan badan untuk jalan pagi yang sebenernya sepele tapi selalu mager buat dilakuin. Menurut gue penting karena gue jadi merasa berprestasi HE HE HE.

Jalan Pagi

Lokasi: di komplek qu

Harga: dibayar dengan beratnya angkat pantat dari kasur

Daftar: langsung cus

Acit approved!

Sekian ulasan tentang olahraga yang gue lakukan selama hamil.. Semoga bermanfaat dan berfaedah meski qu menyadari ga banget-banget juga HE HE HE. Sampai bertemu di artikel selanjutnya, bye-bye..

1 thought on “Olahraga Dikala Hamil: Senam dan Jalan Pagi”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *