Ibil Has Lazy Eye!

Kembali bersama dunia dalam berita..

Anak saya sekarang tiba-tiba sudah dua ya warga, more on that later haha. Sekarang bukan mau cerita tentang itu, tapi cerita tentang kondisi mata Ibil.

How I Found Out

Jadi udah sejak Covid (Maret kali ya?) gue mulai menyadari mata Ibil yang kanan suka “lari” ke arah lateral atau arah luar (menjauhi hidung). Gue gatau kondisi ini pertama mulai kapan, pokoknya gue nyadarnya sekitaran itu.

Awalnya dengan bodohnya gue mikir, ah itu cuma sesekali aja kalii (emang ga terus-terusan, cuma kadang doang). Dan gue pikir cuma gue yang sadar, ga noticeable sama orang yang ga barengan sama dia terus.

Nah tapii, ternyata orang-orang rumah gue juga nyadar ternyata. Abang gue suatu malem tetiba ngomong ke gue, intinya nanya itu kamu ga apa-apain matanya Djibril? Gue langsung terhenyak, oh oke ternyata orang lain juga liat. Berarti nih kondisi kambuhnya sering sampe orang lain aja sadar. Time to do something about it.

Akhirnya bisa gue foto waktu itu pas lagi muncul gejalanya.

BTW, umur Ibil saat itu 21 bulan yaa.

Let’s Do Something About It

Akhirnya gue memutuskan untuk langsung bawa Ibil ke dokter mata. Awalnya, gue konsul dulu sama temen yang lagi PPDS Mata. Selain konsul tentang kondisi Ibil, gue juga nanya di klinik mana dan siapa spesialis mata yang dia rekomen untuk nanganin kasus gini.

Setelah korek info dan cek-cek jadwal, gue memutuskan untuk bawa Ibil periksa ke dr. Florence Manurung, Sp. M(K). Beliau adalah seorang spesialis mata yang juga fokus di pediatric strabismus atau juling pada anak.

Dokter Florence praktek di beberapa RS, termasuk RSCM dan JEC (Jakarta Eye Center) Menteng dan Kedoya. Sebenernya dr. Florence praktek di RSCM Kirana yang probably cheaper, tapi karena kondisi Covid gini serem ke RSCM yang umpel-umpelan akhirnya gue book konsul dengan beliau di JEC Kedoya yang emang ada lantai poli khusus anak.

Proses booking konsul dokter di JEC terutama selama Covid ini menurut gue smooth banget sih. Mereka punya mobile app khusus (AND WORKS PERFECTLY) buat book jadwal online. Nanti akan dapet email konfirmasi dan instruksi untuk isi semacam Covid Safety Form gitu sebelum datang. Yaudah gue isi-isi aja dan tinggal menunggu hari H konsul.

Ngobrol Bareng dr. Florence, Sp. M(K)

Long story short, tiba di hari H dan gue udah di dalem poli dr. Florence bareng Ibil. Beliau anamnesa gue lengkap banget, dan karena beliau tau gue dokter umum jadi dijelasin semua maksud pertanyaan dan interpretasi jawabannya. Terus dr. Florence menjelaskan mau periksa apa aja, gimana caranya, dan buat apa.

Selama diperiksa ya standar lah, ada yang Ibil kalem ada juga yang agak rewel, menurut gue it’s normal namanya juga anak belom 2 tahun diunyel-unyel matanya uda pasti dia ga nyaman. Tapi dr. Florence sendiri delicate dan hati-hati banget kok meriksanya.

Setelah diperiksa berbagai macam, didapatkanlah hasil kalo mata kanan Ibil memang intermittent exotropia (jadi juling keluar yang cuma kadang-kadang gitu, ga menetap), karena mata kanannya ternyata ada katarak tipis dan juga hipermetropi +4 (yang mana terbilang gede nih angka). Untungnya, kondisi saraf mata semua sehat.

Pengalaman konsultasi sama dr. Florence jujur 10 out of 10 no kaleng-kaleng. Dia bener-bener jelasin seksama sistematis ga ada tuh buru-buru. Pake peraga mata juga dan sampe googling gambar untuk nunjukin ke gue kondisi-kondisi mata yang dia lagi jelasin. 100% puas!!

Our Homework Now

Untuk katarak, gue udah tau kalo katarak itu ngga bisa sembuh sendiri tanpa operasi. Kalo dari penjelasan dr. Florence, fokus dia sekarang adalah ngelurusin dulu mata Ibil, untuk katarak nanti diikuti perkembangannya karena tipis banget dia gamau mikirin operasi dulu. Kita coba cara lain dulu.

Jadi, gue sama Ibil dikasih peer untuk patching mata ibil dan pake tetes mata dan kacamata selama 1-2 bulan.

Kaya gini lho.. Tentunya ini pas Ibil lagi bobok ya bund jadi damai sentosa haha.

Jadi yang dipatch/ditutup itu mata kiri (yang sehat) supaya otaknya fokus dilatih untuk menggunakan mata yang kanan (yang katarak dan hipermetropia, yang selama ini minim dipake). Harapannya, kalo mata kanan ini “rajin” dipake sama otak, dia gak lari kemana-mana lagi kayak sebelumnya.

Plis pahami penjelasan sederhanaku yang belepotan ini, hahaaa…………..

Dokter Florence targetin patching 1 jam sehari, bertahap. Jadi mulai 10 menit dulu, terus 10 menit pagi – 10 menit sore, seterusnya sampe bisa dapet 1 jam. Gue dan Ibil dikasih waktu 1-2 bulan buat latihan ini.

Beliau bilang, ini pasti susah, jadi harus sabar dan kreatif. Anak pasti gak nyaman karena dipaksa make mata dia yang sebenernya burem buat ngeliat. Jadi harus sama-sama pengertian.

How It’s Going So Far

Gue lagi jalan sekitar minggu ke 3-4 sejak awal Ibil patching and boy, SUSAHNYAAAAAAAA!!!! 1!1!1!!

Jujur, sampe hari gue nulis ini progres gue sama Ibil (sama Iki, sama eyangnya, sama mbak-mbak gue, karena ini usaha seRT) masih stuck di 10-15 menit sehari. Bukannya makin terbiasa, Ibil makin hari berontaknya makin pinter hehe……………

Tapi yaudah kan, it is what it is, gue juga ngerti dia masih kecil, ini hal baru dan gak nyaman pula. Yang mesti sabar ya gue bukan dia, dia cuma harus berjuang aja.

How I Feel

Pertama tau diagnosa, gue biasa-biasa aja sih. Kaget dikit pas tau ada kataraknya segala, tapi yaudah gue gak gimana-gimana banget. Gue juga berusaha menjauhi pikiran “apa ini karena gue dulu hamilnya a b c, atau karena gue payah ngerawat dia blabla”.

I know more than anything kalo nyalah-nyalahin diri sendiri ga bikin kemajuan juga buat Ibil wkwk. So I focus on the solution. Dan kata dr. Florence pun dari anamnesa emang ga ada andil fase kehamilan atau apa, dan hal ini emang bisa terjadi dari sononya aja.

Cuma ya… Ga memungkiri ada aja pihak-pihak yang mulutnya murah banget buat berucap “ini gara-gara kamu dulu a b c kali, atau mungkin gara-gara dia kamu kasih a b c kali, atau malah gapernah kamu kasih a b c kali”

Orang kek bgini gabisa diapa-apain, skip ajah bund.

Gue sendiri pun merasa kalo emang harus bolakbalik sejauh apapun rumahsakit mau pagi sampe malem capek atau apa ga ada cerita ngeluh buat gue. Kalo buat anak tu energinya fisik mental pokoknya ada aja kan ibu-ibu mah..

Yang lebih gue pikirin sih Ibilnya aja. Misal kalo dia udah pake kacamata dari kecil, apakah dia akan dibully nanti di sekolah, atau dia bisa main dengan nyaman ga kalo harus pake berbagai atribut.. Dsb.

Bayangin aja lo punya anak dirawat disayang-sayang, tiba-tiba suatu hari pulang TK nangis sambil kacamatanya patah terus ngadu, “bu.. Aku dikatain temen-temen katanya masi kecil kok kayak kakek-kakek, terus kacamataku diambil dilempar-lempar jadi patah nih”

Yhaa.. Mendingan orangtua anak yang ngebully anak w buruan pindah negara jangan sampe w temuin karena kalo ampe ketemu dan w lagi gelap mata bae-bae aja abis u sekeluarga huhu.

My precious..

Ini pas milih-milih kacamata pertama kali. Kaya anak olimpiade fisika, huhu lucu banget.

Jadi inilah awal perjalanan baru gue sama Ibil.. Kenapa gue share? Karena tadi gue lagi browsing-browsing mau cari merk eyepatch alternatif gitu (kesel gue merk yang sekarang gampang banget lepas kena keringet) terus nemu seorang ibu dari anak intermittent exotropia juga yang sharing tentang anaknya (termasuk review berbagai eyepatch!). Karena gue merasa terbantu banget dengan konten dia, I decided to pay it forward dan mau share juga cerita Ibil supaya ibu-ibu lain diluar sana ngga ngerasa sendirian, sukur-sukur kalo terbantu sama apa yang gue bagikan.

Jadii.. Itu dulu untuk sekarang, mohon doanya supaya Ibil cepet beradaptasi dengan peernya dan cepet sembuh matanya. Jangan lupa doain ibunya Ibil juga supaya tetep sabar, semangat, DAN WARAS wkwkwk.

Adioss!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *