Hari Bekal Nasional – Part 2

Selamat datang di bagian kedua dari rangkaian tulisan memperingati Hari Bekal Nasional. Untuk part 1 dan latar belakang kenapa tiba-tiba gue jadi nulis lagi dan nulisnya tentang ini, silakan klik di sini.

Yuk kita MOKUUUL.

Kisahku Membekali Anak Orang yang Ternyata adalah Suamiku Sendiri

Bagaimana apakah subjudul nya sudah mirip judul sinetron hidayah Indonesiar? HE HE. Iya jadi sekarang gue mau cerita dengan keyword bekal dan suami.

DISCLAIMER: tulisan ini tidak mengandung unsur hidayah sama sekali.

Jadi gue menikah di 2016 silam (gak silam-silam amat sih). Menikah adalah kemajuan besar untuk gue, yang lumayan ugal-ugalan. Untungnya, gue menikah dengan seorang laki-laki yang sangat pengertian, perhatian, dan sabar. SABAR BANGET. I cannot emphasize it  enough pokoknya.

Apartemen

Awal menikah, selama setahun gue tinggal di apartemen, cuma berdua. Hal ini gue lakukan karena gue mendapat pencerahan dari seseorang, kalo privacy itu mahal harganya. Dan setelah gue pikir-pikir, saat mau punya anak kayaknya penting untuk udah pernah tinggal hanya berdua dan bener-bener saling kenal luar dalem masing-masing kaya gimana sebelum menambah personil ke dalam keluarga.

Kata mutiara hari ini: jangan membebani anakmu dengan masalahmu bersama pasanganmu. Dia tidak minta dilahirkan ke dunia, jadi jangan melampiaskan emosimu akibat orang lain padanya!

NGELANTUR BOS.

Balik ke bekal. Sebenernya di kantor suami gue itu dapet makan siang prasmanan. Cuma demi hidup sehat dan lingkar perut yang lebih manusiawi, dia pengen bawa bekal, terutama oatmeal. Dan kata dia prasmanan di kantornya makin lama makin parah -ga enaknya (ini baru terjadi setelah agak lama sih tapi pasti udah cikal bakal dari dulu).

Jadilah gue mencoba cara bangun lebih pagi dari dia terus nyiapin bekal selama dia mandi, jadi pas mau berangkat bekal dia udah siap. Tapi yah, hidup berdua memang gak gampang.

Kalian tau gak, kalo masak cuma untuk berdua itu susah?

Misalnya, beli bawang. Gak mungkin kan beli bawang cuma 1 siung 2 siung. Ya mungkin sih tapi kayaknya cuma orang gendeng atau kepepet aja yang melakukan hal itu. Atau beli kentang, masa cuma sebiji. Nah, hal ini menyulitkan karena setelah dihitung-hitung kok gue malah jadi boros ya karena kan maunya setiap hari masak menunya beda. Udah beli bawang sekantong, eh banyak ga kepake. Sampe tumbuh tu bawang di wadahnya, gara-gara gak kepake. Sedih liatnya.

Akhirnya dari bekal oatmeal dan lauk, gue beralih ke roti lapis atau kerennya sandwich, begitu. Gue beli roti tawar seplastik, terus langsung gue bikin jadi sandwich dan gue masukin kulkas. Seplastik roti untuk bekal berdua biasanya bisa untuk 2-3 hari karena sekali bawa bisa 2 tangkup.

Dipotong begini biar agak fancy

Awalnya cara ini berjalan mulus, sampe nafsu manusia yaitu BOSAN menyerang dan roti pun terbengkalai.. berjamur.. berkoloni dan membuat peradaban. Akhirnya sampai gue pindah dari apartemen dan balik ke rumah, gak ketemu 1 cara yang bener-bener ampuh buat bawain suami gue bekal ke kantor.

Rumah

Udah agak waras, problematika bekal di rumah agak berbeda dengan saat di apartemen dulu.

Rumah gue (ralat: rumah orangtua gue, dimana sekarang kami tinggal. Viva la pondok mertua indah) lokasinya lebih jauh, hampir 2x lipat jarak antara dulu apartemen-kantor suami gue. Jadi, bangun lebih pagi dan berangkat lebih pagi. Ini membuat kehidupan perbekalan lebih berliku, tapi justru bukan itu masalahnya.

Masalahnya adalah, suami gue jadi sering banget ketinggalan bekalnya. Dan entah kenapa gue suka baper. HE HE.

Menyiapkan bekal di rumah terasa lebih mudah karena bisa manasin sisa makan malem aja, begitu juga dengan sarapan. Tapi kadang terlena sarapan dan buru-buru berangkat kantor bikin kotak bekal sering jadi prioritas kesekian suami gue saat dia ngescan meja makan untuk nyari ada yang ketinggalan apa engga. Ya salah gue juga sih, gue suka baru sadar bekalnya belum masuk tas suami gue pas.. dia udah berangkat dan gue baru mau sarapan.

YA ANYWAY.

Kealpaan itu seringkali membuatku tanpa alasan yang jelas jadi nelangsa..

Kok gini amat ya hidup..

Baper gimana gitu udah nyiapin bekal DENGAN PENUH KASIH SAYANG tapi nggak dibawa.

Apakah kamu tidak butuh kasih sayangku suamiku? Apakah kasih sayangku tidak sepenting itu hingga kamu mudah melupakannya?

Perasaan busuk ini berujung gue jadi suka membombardir dia dengan telpon dan pesan singkat kalo bekal dia ketinggalan, berharap dia bakal puter balik dan ambil bekalnya. Kalo dia masih deket rumah sih 100% bakal balik lagi untuk ambil bekalnya. Iya suami saya sesabar dan sepengertian itu sodara-sodara. Tapi kalo udah jauh biasanya dia jadi ga tega tapi gamungkin juga balik lagi, dan minta bekalnya digojekin. Yang mana hal ini biasanya gak gue lakukan karena gojek ke kantor dia itu mahal banget HE HE (apalagi cuma untuk bekal yang seadanya gitu, kayaknya mending dia jajan Yoshinoya atau apa deh).

ena

Ya gitu sih, intinya urusan bekal membekali suami ini masih jauh dari sempurna dan belum ketemu pattern yang bener-bener pas lah gitu. Walaupun sekarang masalahnya sebenernya cuma ada di gue yang suka baper gak jelas atau suami gue yang pelupa doang sih.. Namanya juga hidup berkeluarga YE KAAN.

Trims sudah membaca!

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *