Hari Bekal Nasional – Part 1

Hai!

Setelah 2 tahun akhirnya gue nulis lagi. Jangan tanya gue kemana, karena jawabannya hanya 2..

  1. Malas
  2. Mood-moodan

Gua kepikir untuk nulis lagi karena akhir-akhir ini otak gue kok kayaknya buntu.. Dan lagi scroll instagram liat postingan Tirto kalo ternyata hari ini adalah Hari Bekal Nasional.

Tirto di postingan instagramnya encourage orang-orang untuk bikin kisah bekal masing-masing dan ditaro di kolom komentar untuk nanti bisa dapet bingkisan. Gue mau cerita tentang kisah bekal gue… tapi kayaknya ga muat kalo di kolom komentar doi, lagian gua gak ngincer bingkisannya juga sih haha. Makanya gua buka lagi blog berdebu ini dengan harapan tulisan pertamakyuh di 2018 (setelah terakhir 2015 HE HE) ini bisa berlanjut ke tulisan-tulisan lainnya.

Kisah bekal ini akan gua tulis dalam 2 part, kisah bekal gue, dan kisah gue membekali anak orang alias suami gue setelah gue menikah.

Kisah Bekalku

Kisah bekal gue mengajak kita mundur way back sampe pas gue SMA. Well, pas gue TK-SD-SMP gua sempat juga bawa bekal, cuma karena gua masih cupu berbentuk wibu bau bawang (sekarang juga masih wibu tapi udah agak bermartabat), kisah bekal gua ga terlalu menarik karena kayaknya jaman itu bawa bekal tuh gak keren.

https://youtu.be/b0T_nue5TPU

chant wibu bau bawang – rusuh sekali

Waktu SMA, di sekolah gua yang semi-semi mau belagak militer itu sering ada kebiasaan makan bekal bareng. Beberapa kelas bahkan ada yang makan bekal bareng SAMA GURUNYA. Nah, disitu program bawa bekal gua jadi agak intense.

Dulu gua sekolah jam 7 pagi sampe 4 sore. Sekarang sih hal ini udah common ya, semua sekolah udah libur hari Sabtu meskipun ga sesore itu pulangnya. Karena sekolah sampe sore, ada 2 kali jam istirahat, istirahat pertama jam 9 pagi cuma 15 menit, terus istirahat kedua sekitar jam 12 gitu agak lama, setengah atau satu jam gue lupa, sekalian solat dzuhur berjamaah di masjid sekolah.

Jangan tanya yang non-islam ngapain, kok cuma ada solat berjamaah doang. Ya yang agama lainnya ibadah masing-masing, gue juga kagak tau mereka ngapain tapi ngumpul juga kok. Di sekolah gue kebetulan ada kapel juga untuk yang nasrani.

Nah karena istirahatnya 2x dan kebetulan gua rakus, gua sama temen-temen gua biasanya bawa bekal untuk dimakan di istirahat pertama, nanti istirahat kedua nya baru jajan ke kantin.

Bekal gua dulu nasi, gua masih terlalu lugu untuk menyadari kalo NASI ITU BIKIN NGANTUK. Sial. If only I realize it sooner, ga akan gue ngantuk-ngantuk belajar sampe sore.

Yang menarik adalah, namanya juga anak SMA, ada aja oknum-oknum yang bekal-less alias ga bawa bekal tapi doyannya MINTA. Coba kamu-kamu yang dulu doyannya malakin bekal orang, sadarlah.

Ya, banyak preman palak bekal dulu di sekolah gue. Kalo lo kira yang suka malak cuma modelan cowo-cowo doang, nggak. Cewe juga banyak yang tukang palak.

Dulu ada satu temen gue yang kalo bawa bekal pasti menunya enak, kayaknya karena ibunya hobi masak. Dia paling sering jadi target orang malak. Masalahnya tu mending yang malak sobat deket, ini yang ngomong aja jarang juga bisa tiba-tiba minta aja gitu. Alasan dan kedok di balik pemalakan ini pun beragam, tapi yang paling sering adalah… NYOBA.

“Eh apa sih itu? Nyoba dong!”

“Lo bawa apa tuh kayaknya enak, nyobain dong!”

Belom lagi kalo belom beres ngomong, tangannya udah megang bekal yang mau diminta. INI PENCURIAN DAN PERAMPASAN.

Gue yang akhirnya muak jadi korban, mulai bodo amat, toh mereka juga ga deket-deket amat sama gue. Entah kenapa jiwa gak hobi berteman gua emang udah kental sejak gua orok, jadi gua ga peduli-peduli amat kalo mereka sebel sama gua. Siapa suruh jadi perampok.

Mulai saat itu, setiap ada orang yang datang minta bekal gue, baik cowok ataupun cewek, langsung gue jawab dengan “nggak ah”.

Awalnya masyarakat shock. Apalagi mereka yang dateng-dateng langsung menyentuhkan them filthy fingers ke makanan gue, langsung kicep dan bingung mau bereaksi gimana.

Terutama cewek, kayaknya shock banget gitu dibilang gak boleh nyobain alias MINTA, dan ga sedikit yang nanya hah kenapa gaboleh. Terus gua karena udah kadung nyelup satu kaki untuk memberantas tindakan penjambretan ini, akhirnya sekalian aja nyebur dengan bilang “SOALNYA IBU GUE BAWAIN BEKAL BIAR GUE KENYANG. BUKAN BIAR TEMEN-TEMEN GUE YANG KENYANG”. Geger dunia persilatan.

Call me stingy, I don’t care. Soalnya emang sih 1 orang ngambil cuma dikit, tapi kalo 10 orang yang ngambil ya apalah sisa yang kumakan hiks.

Temen-temen gue sejak itu pun kalo makan bekal jadi nempel sama gue, bareng gitu maksudnya, bukan gancet ya. Karena jadinya orang ga ada yang minta-minta lagi, entah karena takut entah karena berpikiran ih anjir gue males sama cewek medit ini.

Itu kira-kira kisah bekalku saat sekolah dulu. Ada sebenarnya cerita tentang bekal pas udah kerja, cuma nanti aja buat bahan di lain waktu. Setelah ini, gue akan tulis part 2 tentang bagaimana kisah gue membekali anak orang alias suami gue, setelah gue menikah.

Trims sudah membaca!

1 thought on “Hari Bekal Nasional – Part 1”

  1. Pingback: Hari Bekal Nasional – Part 2 – ASUTORIDDO

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *